blogdesa.id

Babinsa Koramil 13/ Karangawen Dampingi Petani Terjun Ke Sawah

Demak – Adalah Makromi, salah seorang petani di Desa Jragung, Kecamatan Karangawen, Kabupaten Demak, Jawa Tengah, itu tak henti-hentinya menghaturkan puji syukurnya kepada Tuhan. Pasalnya dia di bantu Bintara Pembina Desa (Babinsa) Koramil 13/Karangawen Sertu Hendrik yang sekaligus sebagai tugas penyuluh dampingi PPL yang mau terjun kesawah dalam mendampingi petani sebagai upaya meningkatkan produksi padi untuk hasilnya maksimal, dalam hal ini anggota TNI Kodim 0716/Demak ini bantu Matun (cabut rumput) dan memupuk padi.

Makromi yang tergabung dalam kelompok tani Keluarga Makmur menuturkan, hasil panen sawah warisan orang tuanya selama lima tahun terakhir terus menurun. Pada musim panen tahun lalu, sawahnya hanya menghasilkan lima kuintal. Padahal, berbagai jenis pupuk kimia sudah dia taburkan.

Makromi tak ingin patah semangat. Apalagi ia tak punya pekerjaan lain. Sejak kecil sudah bekerja di sawah sebagai petani sebagaimana umumnya warga Desa Jragung lainnya.

Kerja keras harus dilakoninya sembari terus putar otak agar tingkat kesuburan tanahnya bisa diperbaiki. Terbersit pikiran membiarkan sawahnya menganggur selama satu musim panen. Batang jagung setelah panen tahun sebelumnya dibiarkan, padahal biasanya dibakar untuk menyongsong musim tanam padi.

Akan tetapi setelah turunnya Babinsa desa Jragung ini, Makromi mendapat pencerahan bagaimana cara mendapatkan hasil panen padi jenis Ciherang yang bagus, karena sedikit banyaknya sertu hendrik sudah mendapatkan pelatihan tentang pertanian.
Sertu Hendrik menjelaskan, tanaman padi teramat penting dalam penunjang kebutuhan hidup sehari-hari dan perekonomian petani dalam mencapai kesejahteraan hidup. Terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan dalam meningkatkan hasil panen padi sawah antara lain; pengunaan benih bermutu,penentuan jarak tanam (sistem tanam),pemeliharaan tanaman (pemupukan,pengendalian HPT ) serta penanganann pascapanen yang baik,” jelas Hendrik.
“Pemeliharaan tanaman padi merupakan bagian terpenting dalam setiap kegiatan pembudidayaan dan upaya meningkatkan hasil panen padi seperti yang kita lakukan ini diantaranya tahapan Pemupukan dengan memberikan pupuk jenis anorganik jenis Urea,SP-36 dan Kcl yang masing-masing berjumlah 300 -175 – 50 kg/hektar, pada saat umur tanaman memasuki 3-4 minggu dan 6-8 minggu setelah tanam dengan cara disebar,” terang Hendrik. (Pendim 0716/Demak)
 

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply