blogdesa.id

Tradisi Tahlilan Dari dulu Hingga Sekarang

Demak – Desa Merdeka : Salah satu tradisi warga nahdliyin yang masih diuri-uri kelestariannya sampai sekarang adalah Tahlilan. Bacaan tahlil selain di baca pada cara seremonial seperti slametan supitan, pernikahan dan pengajian. Juga dibaca dalam rangka untuk mendo’akan orang yang telah meninggal dunia.
Bacaan tahlil ini dibaca saat jenazah masih di rumah , dishalatkan di masjid sampai dipemakaman usai di kubur. Selain itu masih ada lagi bacaan tahlil di mulai malam pertama sampai malam ke tujuh. Hadir dalam pembacaan itu sanak saudara, tetangga dan juga karib kerabat.
Namun untuk beberapa daerah ada yang sampai malam ke tiga saja. Selanjutnya malam keempat sampai malam keenam kosong. Namun malam ke tujuh acara tahlilan itu dilangsungkan kembali.
“ Kalau di Kudus yang saya tahu malam pertama sampai malam ke tiga saja. Selanjutnya malam ketujuh diaadakan lagi yang diundang adalah orang-orang yang mendo’akan di malam ketiga.” Kata Hamzawi Anwar warga asli desa Kedungmutih Demak namun kini sudah pindah ke Kudus pada demakpos.
Hamzawi mengatakan selain malam pertama sampai malam ke tujuh . Selan jutnya pembacaan tahlil juga dilakukan lagi pada empat puluh hari , seratus hari , satu tahun dan sampai dengan seribu hari. Tradisi selamatan itu lazim disebut matangpuluh dina, nyatus, mendhak siji, mendhak loro dan nyewu.
Menurut Hamzawi tradisi tahlilan itu sudah ada ketika dia masih kecil. Dulu ketika acara tahlil itu dilaksanakan setiap malam ada semacam makanan kecil dan minuman. Duduknya masih diatas gelaran berupa , klasa, dabag dan gedheg. Pada malam ketiga dan malam ke tujuh ada berkat untuk yang hadir.
Meskipun tergerus oleh kemajuan jaman tradisi tahlilan ini masih tetap ada. Namun ada beberapa hal yang dihilangkan. Diantaranya kini tidak ada lagi sugatan makanan kecil atau jadah di setiap malamnya. Selain itu tempat duduk sudah bergeser tidak ada lagi klasa namun digantikan oleh kursi .
“ Nah untuk berkatan dulu dua kali malam ketiga dan malam ke tujuh . Tetapi saat ini hanya satu kali di malam ke tujuh saja. Bentuknya juga beda dulu kebanyakan berupa nasi . Kini bahan mentah seperti beras, Sarimi atau gula pasir “, kata Hamzawi.
Menurut Mbah H. Muslikan (74) tokoh masyarakat desa Kedungmutih tradisi membaca tahlil di semua desa di kabupaten Demak dan sekitarnya masih ada sampai sekarang. Namun pelaksanaannya yang berbeda. Misalnya waktu , tempat dan juga hidangan untuk yang hadir. Bahkan ada beberapa desa yang telah menghapus pemberian berkat.
“ Masalah berkat itu tergantung dari kesepakatan bisa dihilangkan atau masih dilestarikan. Yang penting kita berniat untuk mendoakan saudara, keluarga atau teman yang meninggal dengan bacaan tahlil itu yang harus kita lestarikan”, kata Mbah H. Muslikan. (Muin)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply